Tuesday, March 9, 2010

Celah itu yang membosankan..









Celah itu kembali lagi..
Tersepit di kepala warga-warga..
Terpasak pada 1 Malaysia..
Membawa cerita momok...
Mulanya babak ke dua..



Mak cik felda..
Menggeleng kepala..
pakcik teksi..
Menggeleng kepala..
Mat rempit..
Menggeleng kepala..
Minah shuffle..
Menggeleng kepala..
Mamat MLM juga..
Menggeleng kepala..



Celah itu..
Ternyata busuk..
Celah itu..
Ternyata hina..
Celah itu..
Ternyata murah..


Mengapakah celah itu buruanmu?


Celah itu..
Lambang penyembah machiavealisme mu..
Celah itu..
Lambang keangkuhanmu..
Celah itu..
simbol kegilaan kuasamu..
Celah itu..
Alamat kebebalan fikrahmu..


Si muda jambu lagi perkasa..
Memperjudikan celahnya..
Si tua dh0'if terpanah di celah-celah..
Bertumbuk nasib..
Rahmat atau Malang..


Celah itu..
terus menjadi tradisi..
terus menjadi warisan..
terus menjadi tagihan..
terus menghimpit..
terus tersepit..
terus membusuk..


Hanya..
Hanya yang hak mampu menjirus celah hina itu..
Hanya ludah rakyat mampu menenggelami celah kontang itu..
Hanya tumbukan revolusiener mampu gegarkan celah itu..
Hanya pembaharuan mampu menampar celah kolot itu..


Jangan bebal..
Kerana celah itu..
Jangan bongok..
Kerana celah itu..
Jangan bodoh..
Kerana celah itu..
Jangan tertipu..
Kerana celah itu..

Rapatkan barisan soldier..
Bersama..
Meludah celah itu..




1 comment:

Irsya said...

xpaham..bile tgk pix baru paham..huhu