Wednesday, October 13, 2010

Agnes Monica si Penjual Top up





Makan sudah, bayar pun sudah, merokok sudah, mengutuk pun sudah.Tiba masa untuk blah, lupa pulak henset ni lama tak top up, maklum lah semenjak mendalami ilmu sufi wal makrifat ni, hal dunia-dunia ni aku tak amek pot sangat.Ada aku kesah angkasawan malaysia kawen?

Oleh kerana memikirkan sumbangan top up aku akan memastikan celcom terus survive dan menjadi antara syarikat Bumiputra yang cemerlang, walaupun berukben dia lembab macam cibai, jadi aku mesti top up.Mesti.

Sebelah warung makan itu terselit sebuah kedai mini talipon, sudah tentu ada dagangan top up, aku meluru ke arah kedai tersebut.

Langkah aku semakin perlahan tiba-tiba, mata aku hanya fokus pada objek di hadapan aku, seluruh proses penyahtinjaan aku berhenti, makanan di dalam perut aku juga berhenti menghadam.

Sial, cun giler amoi ini, amoi kedai top up itu sedang setia menanti aku di kedainya.Wajahnya persis awek cun indon Agnes Monica.Aku melangkah penuh berprinsip ala-ala lelaki maskulin.

Agnes monica tersenyum sambil memandang aku,video klip lagu Matahari sudah terbayang di mata aku.

"emm, kasi top up celcom 5 ringgit", tutur aku dengan gaya ala-ala lelaki ego dan tak bernafsu."Tulis nombor dekat sini ye", Agnes membalas sambil memberikan aku sebuah buku lejar untuk menulis nombor yang perlu di top up kelak.Sambil menghulurkan sebatang pen, agnes sekali lagi senyum ke arah aku.Ceh, nak goda aku la tu!

Aku memandang Agnes yang hanya memakai t-shirt kecik montok dan berseluar jeans pendek.sambil membaca surah An-nisa' dalam hati, aku menyambut pemberian pen dari Agnes.

Bangsat, masa ni laa pulak aku menggeletar nak tulis nombor.Malu.Macam aku ni tak pernah belajar menulis pun ada.Selesai menulis nombor dengan tulisan macam gampang.Agnes menarik buku lejar itu supaya hampir dengannya.Aku hanya memandang dengan pandangan nakal.

"..Kosong, satu, tiga, dua, lapan...", Agnes menyebut angka talipun aku dengan sebutan yang lancar dan tartil.Aku hanya fokus pada bibirnya yang merah-merah strawberi.Selesai sebutan nombor."Betul tak?", agnes menyapa aku, "ye, betol", aku menjawab sambil buat-buat tak pandang agnes.

Not RM lima ringgit aku hulur dengan ikhlas, agnes menyambut dengan penuh kasih sayang."Terima kasih", ucap agnes, "Sama-sama kasih", ucap aku dengan nada romantis.

Untuk kali ke-tiga agnes senyum ke arah aku, aku beredar, senyumannya yang terakhir itu seolah-olah merupakan senyuman perpisahan seorang suami dan isteri, seolah-olah seperti senyuman seorang makwe kepada pakwenya yang akan pergi menjalankan misinya sebagai seorang askar.

Aku melangkah pergi sambil tidak langsung menoleh ke belakang.

Kah! kah! kah!

Nota cinta :

1) Lepas ni, aku akan top up tiga kali sehari dekat kedai agnes monica, Pagi sekali, tengah hari sekali dan Malam sekali.

2) Minggu depan aku akan start kelas belajar bahasa kantonis.

3) dato Lee chong wei pon dah setuju nak main badminton petang-petang dengan aku.

4) aku tengah pikir, nak daftar masuk parti MCA ke DAP ?


7 comments:

Anonymous said...

msok gerakan je la mir..
kan penasihat die dah berenti. ha3

kdai top-up seblah kedai mak ke ni??

Achilles said...

hahaha,

Aah, sebelah kedai mak tu.Jom pergi jom! haha.

Anonymous said...

bile mase lak amoi tu mcm agnes?? ke ade amoi bru kat situ???

M.WAFDA.K said...

kah kah kah :)
nota cinta kau hawau doe !

Achilles said...

Ntah la, aku rasa muka dia macam agnes...aku rasa lahhh..haha..

Yok : kah! kah! kah!

sweetsal said...

amoi mana tu...agnes monika...hehe

Achilles said...

hahaha..=)